Kuliner Yogyakarta : Coffee Sophia, Jalan Gejayan

Caffe Latte yang diracik secara manual. Memang rasanya berbeda dengan menu serupa di tempat lain, tapi rasa kopinya lumayan kuat. Busa yang dihasilkan memang tidak sebanyak jika diracik dengan mesin, jadi ya..tidak bisa dibikin ornamen unik-unik..hehehe.. But, it’s ok..yang penting kopinya jempol..! Trus coba juga Caffe Macchiato. Sama-sama espresso susu, tapi yang ini tampilannya beda. Disajikan dalam sebuah gelas bening agak besar, jadi kelihatan layer warna coklat dan putih yang menarik.

Busa susu dan espresso-nya lumayan ngeblend, jadi rasa yang dihasilkan tidak mengecewakan. Yang jelas, menu di Coffee Sophia ini beda banget.. Bedanya ada di harganya. Kata Mas Freddy, harganya down to earth banget. Kafe ini bisa jadi alternatif buat menghabiskan waktu di akhir minggu. Dijamin kantong tidak bolong. Trus, tempat ini juga cocok buat yang hobi online. Wifi-nya free, jadi bisa browsing sesuka hati..hehe.. Trus lagi, di Coffee Sophia ini gak sepi musik..

Light Jazz yang mendayu malam itu, membuat betah berlama-lama. Makasih ya dah  muterin Heart of Mine-nya Bobby Caldwell..😉Yang menggelitik adalah tagline-nya, Cafeino ergo sum.. Kalo Descrates bilang cogito ergo sum, “aku berpikir maka aku ada”. Kalo Coffee Sophia bilang “aku ngopi, maka aku ada”..hahaha.. Bisa ajah..!!

Coffee Sophia
Jalan Gejayan CT X No 15 Yogyakarta
Rp 8.000,00

Source Eat eatjogja.com/2012/10/coffee-sophia
Comments
Loading...