Kuliner Yogyakarta : Djendelo Koffie, Jl. Gejayan 3

🙁Djendelo Koffie yang menjadi pilihan. Karena lokasinya yang berada persis di atas salah satu toko buku ternama di Jogja. Alasan biar gampang bisa sekalian beli buku yang dicari, habis itu baru nongkrong ngobrol ngalor-ngidul sampai jam malam tiba. Ternyata datang duluan. Jadi musti nunggu sambil tengok kanan kiri melihat pemandangan sekitar. Lumayan lah banyak pemandangan😀Kembung-kembung deh.. Menu pilihan yang pertama adalah Tjoet Njak Dien Tanggoeh yang isinya berupa es tjoklat berkeroedoeng whipped cream.

Aneh kan namanya ? Berasa jadul banget. Ya.. karena cafe ini mengusung tema jadul (jaman dulu) dalam menu dan interiornya. Jadi jangan kaget kalau menunya menggunakan gaya bahasa jaman penjajahan belanda dulu. Menu yang kedua adalah Bima Tjoekoer Koemis yang merupakan es krim tiga rasa beradoe dengan pisang kedjoe. Dan langsung memesan Bedebah Dibalik Djoebah Mewah yang merupakan tjoklat panas djendelo poenya. Memang benar-benar menu yang aneh. hahaha..

Interior dari Djendelo Kofie ini didominasi dengan warna cokelat dan ornamen kayu yang kental, sehingga menunjang konsep jadu. Cafe ini juga sering digunakan sebagai tempat untuk bedah buku, pameran lukisan, pameran fotografi, standup comedy dan acara-acara lain yang berbau kesenian. Selamat mencoba. Selamat menikmati nuansa Indonesia di jaman penjajahan Belanda.. 😀

Djendelo Koffie
Jl. Gejayan No. 3 Yogyakarta
Rp 12.000,00

Source Eat eatjogja.com/2013/03/djendelo-koffie
Comments
Loading...