Makan Sampai Blenger di Rumah Makan Blenger Probolinggo

Rumah Makan Blenger

Di daerah kampus, ada rumah makan memakai nama “BLENGERR”. Nah langsung mikir, kenapa diberi nama seperti itu? Mungkin porsinya banyak jadi orang makan sampai blenger. Eh ternyata tebakanku bener, porsinya di situ memang banyak banget.Pertama kali, kami nyoba makan di tempat berlima, pesen nasi goreng hongkong, mie goreng dan udang goreng. Anak-anakku suka nasi gorengnya, enak sih cuma menurutku pribadi lebih enak kalo minyaknya dikurangi dikit. Anak sulungku mau minum lemon tea *minuman kesukaannya, tapi nggak ada, jadinya yah minum teh botol aja semuanya.

Waktu awal-awal buka tempat makan ini bisa dibilang sepi, mungkin banyak yang masih belum tahu tempat makan ini. Tapi lama kelamaan tempat makan ini rame banget pengunjungnya, aku pernah beli dibungkus untuk dibawa pulang, nunggunya hampir 1 jam. Beneran! Mungkin saat itu pas banget dengan jam makan malam, jadi tambah rame. Nunggguin hampir 1 jam sampe badan pegel hiks, padahal yang memasak ada 5 orang waktu itu. Nggak bisa bayangin deh kalo yang masak cuma satu orang, berapa jam mesti nungggguuu??

Menu makanannya banyak, chinese food seperti nasi goreng, mie goreng, cap cay, fuyunghai, tamie, sapi lada hitam, udang goreng dsb. Nggak semua porsinya banyak, yang porsi banyak biasanya nasi goreng dan mie gorengnya. Apalagi yang ada kata “super” nya, porsinya memang super banyak hiihihi. Satu porsi bisa buat makan bertiga atau berempat kalo porsi makannya nggak banyak sepertikuHarga nasi gorengnya sekitar 24 ribu, termasuk murah karena porsinya banyak. Ini yang dicari para mahasiswa nih.

Dengan rasa yang lumayan enak, porsi banyak dan harga murah, tempat makan ini jadi rame apalagi saat jam makan. Saat menunggu masakan jadi, kulihat ternyata bahan makanan yang mau dimasak ditimbang dulu pake timbangan digital yang langsung keluar angkanya itu. Nasi, mie, sayur atau daging semuanya ditimbang dulu sebelum dimasak. Sausnya seperti kecap dan bumbu sudah disiapkan juga di mangkuk-mangkuk kecil. Yang masak tinggal cemplung2 aja, yang bagian menyiapkan bahan orangnya lain lagi, jadi total ada sekitar 10 orang waktu itu.Aku cuma makan sekali di tempat, seringnya sih dibungkus aja bawa pulang. Kapok nunggu lama, akhirnya aku pesan lewat telpon dulu, jadi nanti tinggal ambil saja. Sekitar jam setengah enam kurang biasanya kutelpon, kalo sudah jam enam lewat biasanya sudah rame pengunjung mau makan malam.

 

Source pegimakan.id //www.liannyhendrawati.com/
Comments
Loading...