Menu Lezat Di Warung Makan Pds Cilacap Jawa Tengah

Warung Makan

Bagi kalian Yang Sedang liburan di Cilacap Bercahaya, my lovely hometown.  ada tempat namanya warung makan pds yang jualan mi ayam, dsb. makanannya Halal. .tempatnya menarik walaupun cuman tenda tapi makanan yang disajikannya enak. apalagi krupuknya khas, jadi coba deh dateng ke sini.

Yang tak terlewatkan sudah pasti adalah mi ayam super duper mantap di depan SMAku yaitu MI AYAM PDS. Ada gosip beredar, kalo nama sebenarnya warung ini dahulu bukan PDS tapi karena letak warungnya persis di depan sekolah, makanya anak-anak di SMA sering nyebutnya PDS kepanjangan dari Pangsit Depan Sekolah dan akhirnya nama warung ini menjadi PDS seperti yang aku kenal sekarang. Mi ayam PDS ini merupakan salah satu tempat

menghabiskan waktu di saat pelajaran di kelas membosankan bagi anakk sekolah ,Warung ini cuma terdiri dari 2 meja panjang mepet dinding sebelah kanan dan kiri dan bangku panjang. Ruangannya sempit, tak lebih dari 2 x 5 m. Sempit banget, tapi disinilah sering terjadi transaksi pertukaran gosip, baik gosip tentang temen, cowok, ampe guru. Selain itu, yang bikin pantat kita betah nempel berjam-jam di warung ini adalah rasa mi ayamnya yang maknyoooosss tenan. Ayam bumbu kecapnya mantap jaya deh dan porsinya lumayan ga pelit. Maka dari itu, walopun ruangannya sempit dan sedikit ga nyaman, tapi warung ini tetep jadi tujuan wisata kuliner utama ketika aku lagi balik kampung.

Ada satu lagi jajanan nyummi di sini, yaitu SIOMAY JEKI. Jangan bayangkan jajanan ini dijual di warung makan besar kayak siomay Mang Mudi yang punya banyak cabang di Jogja. Ga seperti itu, siomay jeki hanya dijual dengan gerobak biasa. Tapi rasanya,, hohohoho jangan salah. Mantap jaya…!! Siomay-nya berasa ikan banget dan bumbunya,, beuhhh mak nyuuuss deh. Bahkan kalo boleh jujur, tanpa berusaha merendahkan makanan dari daerah mana pun, aku belum menemukan siomay dan mi ayam yang semantap ini di Jogja. Ni ga cuma aku lho yang ngomong, tapi beberapa temanku yang sama-sama merantau dari Cilacap ke Jogja pun mengakui hal yang sama.

Dan baru kemaren ini, tepatnya pas ultahnya Babe (yang ultah sapa,, yang makan enak sapa. hahahaha),, aku berwisata kuliner makan kepiting saus tiram. Enak banget,, tapi mahal euy. Kata babe si,, 40 rebong. Tapi sebanding lah ma porsinya yang sebajeg kere (banyak banget.red) dan rasanya yang nendaaaang. Beda ma aku yang dengan nikmatnya menyantap kepiting, Emak malah heran. Katanya mau makan aja kok angel banget. Ya iyalah kebayang kan kepiting kulitnya keras banget gitu. Mau ngambil dagingnya aja kudu bersaing ma capit dan kulitnya. Tapi setelah dapet dagingnya, dikasih saus tiramnya, plus nasi anget,, aaaammmm… MANTAP JAYA…!!!! uenak puol…Di rumah tu emang enak banget deh,, ga perlu mikir mau makan apa,, ga perlu repot nyari makan. Belum lagi kalo masa2 menderita mahasiswa (akhir bulan.red),, boro2 makan kepiting. Makan 3 kali sehari secara layak aja,, alhamdulilah. Hahahaha. Lha di rumah,, makanan berlimpah aja masih bikin lumpia, bikin brownies, beli kentang goreng, beli KFC, beli coklat Cadburry (2 biji…!!!), beli es krim. Wah,, mantep deh. Gimana ga gemuk coba. Ni aja beratku dah naik 3 kg aja gitu.Hmmm,, abis makan PDS, siomay jeki, kepiting,, wisata kuliner kemana lagi ya hari ini…?? *thinking mode ON*

Source iendaw.wordpress.com
Comments
Loading...